Orang Indonesia Malas Jalan Kaki, Padahal Ada 7 Manfaat Berjalan Kaki

0 0
Read Time:2 Minute, 6 Second

Jakarta, MCP – Sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Nature, menunjukkan bahwa di antara warga negara lain, orang Indonesia meruakan orang yang paling jarang jalan kaki. Dalam penelitian yang dilakukan di 46 negara oleh peneliti Standford tersebut menunjukan 10 negara paling malas jalan kaki, dan orang Indonesia rata-rata hanya berjalan 3.513 langkah per hari.

Mengutip dari situskemenkes.go.id, para peneliti di Universitas Stanford menggunakan data menit per menit dari 700.000 orang yang menggunakan Argus–aplikasi pemantau aktivitas–pada telepon seluler mereka. Selanjutnya juga ternyata ada juga sebuah studi besar yang dilakukan para ilmuwan di Standford University, Amerika Serikat menyimpulkan orang Indonesia nomor satu paling malas jalan kaki di seluruh dunia.

Dalam penelitian tersebut, negara yang warganya paling rajin berjalan kaki adalah Hong Kong dengan 6.880 langkah per hari. Di bawah Hong Kong, negara yang warganya rajin untuk berjalan kaki adalah China dengan rata-rata 6.189 langkah per hari.

Manfaat Jalan Kaki

Melansir dari laman P2PTM Kemenkes RI, berikut ini adalah beberapa manfaat kesehatan ketika berjalan kaki.

  1. Mencegah penyakit jantung

Rutin berjalan kaki dipercaya akan membantu dalam mencegah penyakit jantung karena berjalan kaki akan menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol serta akan memperlancar sirkulasi darah.

  1. Mengurangi risiko alzheimer

Pada sebuah studi, berjalan kaki mampu untuk membantu untuk mencegah pikun dan mengurangi risiko terjadinya Alzheimer. Di samping itu, berjalan kaki juga baik bagi kesehatan mental karena dengan berjalan kaki akan menjaga kadar endorphin dalam tubuh.

  1. Mencegah diabetes

Menurut National Institute of Diabetes and Gigesive & Kidney Diseases, rutin berjalan kaki sekitar 6 kilometer per jalam dapat mencegah berkembangnya diabetes tipe 2. Hal ini karena gula darah dalam tubuh bisa terkontrol dengan rutin bergerak.

  1. Menurunkan risiko terkena stroke

Dalam stui yang dilakukan oleh Harvard School of Public Health, menujukan bahwa berjalan kaki selama 20 jam dalam satu minggu, bisa menurunkan risiko terserang stroke.

  1. Mengencangkan kaki

Rutin berjalan kaki akan membuat otot-otot kaki Anda menjadi lebih kuat.  Salah satu cara untuk membangun otot kaki adalah dengan berjalan kaki. Selain itu, Anda bisa menambah kekuatannya dengan berjalan di daerah berbukit atau di atas treadmill.

  1. Mencegah osteoporosis

Dengan rutin berjalan kaki, tulang yang pada tubuh juga menjadi kuat dan akan membuat metabolism kalsium di dalam tubuh terjaga. Selain itu, rutin berjalan kaki akan membuat Anda terhindar dari risiko osteoporosis karena rutin bergerak.

Berita lainnya :

  1. Menghilangkan sakit punggung

Rutin jalan kaki akan mendorong perbaikan sirkulasi darah di dalam struktur tulang belakang dan bisa untuk memperbaiki psotur tubuh. Oleh karena itu, berjalan kaki juga baik bagi kesehatan tulang belakang.

tempo/media cyber pendidikan

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Cair Terus! Simak Daftar PNS yang Dapat 'Bonus' Dari Jokowi

Jakarta, MCP – Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam beberapa […]

Like, Subribe, & Coment Now