Mahfud soal Kanjuruhan: Bukan Bentrok Antar-Suporter, Bonek Tak Nonton

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:1 Minute, 21 Second

Jakarta, MCP — Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyoroti insiden kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, yang menewaskan setidaknya 127 orang.
Mahfud menegaskan bahwa tragedi tersebut bukanlah bentrok antar-suporter Arema FC dan Persebaya. Sebab, dalam pertandingan itu, kata Mahfud, pendukung Persebaya tidak ikut menonton.

“Perlu saya tegaskan bahwa tragedi Kanjuruhan itu bukan bentrok antar-supporter Persebaya dengan Arema. Sebab pada pertandingan itu supporter Persebaya tidak boleh ikut menonton. Supporter di lapangan hanya dari Arema,” kata Mahfud dalam pesan singkat, Minggu (2/10).

Mahfud berujar para pendukung sepak bola yang menjadi korban umumnya meninggal dunia karena desak-desakan, saling himpit, terinjak, serta sesak nafas.

Baca juga : #ReneOut dan #Robertout Ramai Usai Persib Ditekuk Madura United

Guru Besar di bidang Hukum itu juga menegaskan bahwa tidak ada korban pemukulan atau penganiayaan dari masing-masing suporter.

“Oleh sebab itu, para korban pada umumnya meninggal karena desak-desakan, saling himpit, dan terinjak-injak, serta sesak nafas. Tak ada korban pemukulan atau penganiayaan antar supporter,” ujar Mahfud.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, kerusuhan di Stadion Kanjuruhan terjadi usai suporter Arema memasuki lapangan karena kecewa timnya kalah melawan Persebaya. Insiden itu direspons polisi dengan menghadang dan menembakkan gas air mata.

melawan Persebaya. Insiden itu direspons polisi dengan menghadang dan menembakkan gas air mata.

Gas air mata itu ditembakkan tidak hanya kepada suporter yang memasuki lapangan, tetapi juga ke arah tribun penonton yang kemudian memicu suporter panik.

Berita lainnya :

Akibatnya, massa penonton berlarian dan berdesakan menuju pintu keluar, hingga sesak nafas dan terinjak-injak.

Sejauh ini, 127 orang dilaporkan tewas akibat kerusuhan tersebut. Dua di antara korban tewas tersebut merupakan petugas polisi.

(blq/asr)

Peringkat: 5 dari 5.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Korban Kritis Tragedi Kanjuruhan 20 Orang, Korban Tewas Terus Bertambah

Jakarta, MCP— Kadinkes Kabupaten Malang Wijayanto Wijoyo menuturkan […]

Like, Subribe, & Coment Now