40 Hari Mahsa Amini, Ribuan Orang Hadir Sejak kematiannya, Bentrok dengan Aparat Iran Tak Terelakan

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:4 Minute, 3 Second

Teheran, KMCP – Pasukan keamanan Iran bentrok dengan orang-orang yang mengambil bagian dalam peringatan untuk Mahsa Amini, menurut kantor berita semi-resmi, ketika ribuan orang berkumpul di kampung halamannya di Saqqez menandai 40 hari sejak kematiannya.

“Beberapa dari mereka yang hadir di peringatan Mahsa Amini bentrok dengan pasukan polisi di pinggiran Saqqez dan bubar,” kantor berita ISNA melaporkan pada Rabu (26/10/2022) sebagaimana dilansir Al Jazeera dan Kompas “Menyusul bentrokan yang tersebar, internet di Saqqez terputus karena pertimbangan keamanan.”

Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, meninggal di Ibu Kota Teheran, pada 16 September setelah ditahan oleh polisi moral negara itu karena diduga mengenakan jilbab yang tidak pantas.

Baca juga : 24 Orang Tewas di Perbatasan Kirgistan-Tajikstan, Akibat Perang

Keluarganya telah menantang penyelidikan negara yang menyalahkan adanya masalah kesehatan bawaan atas kematiannya yang, katanya, bukan akibat Amini dipukul. Protes selama berminggu-minggu pertama kali pecah di Saqqez, di provinsi Kurdistan barat laut.

Sejak itu gerakan massa menyebar dengan cepat ke seluruh negeri, dan tetap bertahan di tengah pembatasan internet yang ketat yang diberlakukan pemerintah Iran.

Dalam budaya Iran, peringatan hari ke-40 meninggalnya seseorang dikenal sebagai “chehelom” dan peringatan ini secara religius penting bagi Muslim Syiah.

Pada Rabu (26/10/2022), video yang beredar di media sosial menunjukkan kerumunan besar berbaris dan mengemudi menuju pemakaman Aychi di Saqqez, tempat Amini dimakamkan. Mereka yang berkumpul termasuk orang-orang yang berkumpul dari kota-kota lain dan tampaknya berjumlah ribuan.

Banyak yang meneriakkan “wanita, kehidupan, kebebasan” dan “kebebasan, kebebasan”, slogan-slogan yang telah banyak digunakan dalam demonstrasi di seluruh Iran, serta dalam protes solidaritas yang telah diselenggarakan di luar negeri.

Baca juga : 9 Negara Ini di Ujung Tanduk, Bisa Bangkrut Seperti Sri Lanka

Berbicara dari Teheran, Dorsa Jabbari dari Al Jazeera mengatakan sekitar 10.000 orang dilaporkan hadir di pemakaman untuk memberi penghormatan kepada Amini.

“Menyusul peringatan (chehelom) yang berlangsung, ketika orang bubar terjadi perselisihan antara masyarakat di sana dengan aparat keamanan, akibatnya kami mendengar bahwa pemerintah di sana telah memutuskan untuk memutus internet karena pertimbangan keamanan, ” tambah Jabbari. “Itu berarti hampir 1,5 juta orang di provinsi Kurdistan tidak akan memiliki akses ke internet di masa mendatang.”

Sebelumnya pada Rabu (26/10/2022), semua sekolah dan universitas di seluruh provinsi telah diperintahkan ditutup, dengan para pejabat mengutip “peningkatan penyebaran influenza” sebagai alasannya. Ada laporan bahwa tokoh populer seperti pesepakbola legendaris Ali Daei melakukan perjalanan ke Saqqez untuk peringatan tersebut, dan bahwa pihak berwenang telah menutup jalan ke kota. Tapi tindakan aparat itu tetap membuat orang mengambil jalan menyebrangi sungai dan berjalan jauh untuk sampai ke kuburan. Semua laporan itu dibantah oleh media yang berafiliasi dengan pemerintah Iran.

Esmail Zarei Kousha, gubernur Kurdistan, mengatakan pada Rabu (26/10/2022) media berbasis asing mencoba menggunakan chehelom Amini sebagai alasan untuk menabur kerusuhan.

Kementerian luar negeri Iran minggu ini memberlakukan sanksi pada beberapa saluran berbahasa Persia yang berbasis di Eropa karena “menghasut terorisme” sehubungan dengan liputan protes mereka. Di Ibu Kota Teheran, video yang beredar di media sosial pada Rabu (26/10/2022) tampaknya menunjukkan demonstrasi di beberapa lingkungan dan universitas, serta toko-toko yang tutup.

Protes terus berlanjut secara teratur di universitas, dengan video yang menunjukkan siswa meneriakkan slogan-slogan anti pengekangan. Juru bicara pemerintah Ali Bahadori Jahromi mengunjungi beberapa universitas minggu ini dan mengadakan sesi “dialog,

” tetapi mendapat gangguan dari seruan siswa. Di Universitas Teknologi Sharif di Teheran dan universitas-universitas lain di ibu kota dan kota-kota lain, siswa laki-laki dan perempuan masuk ke ruang makan bersama, menentang pembatasan yang memisahkan gender selama beberapa dekade.

Pihak berwenang di beberapa universitas kemudian menutup tempat makan itu sama sekali, membuat para siswa makan siang di luar ruangan dengan duduk bersebelahan di tanah. Di tempat lain, satu video menunjukkan sekelompok pekerja mogok di Perusahaan Penyulingan Minyak Teheran.

Berita lainnya :

Tetapi juru bicara kilang – sektor minyak Iran yang krusial – membantah mereka berdemonstrasi dan mengatakan mereka “melakukan dialog dengan bos mereka atas beberapa masalah terkait serikat pekerja.” Pihak berwenang Iran belum merilis penghitungan resmi, tetapi banyak lusinan diperkirakan telah tewas selama protes, dan banyak lagi yang ditangkap menurut laporan Al Jazeera.

Ratusan dakwaan telah dikeluarkan terhadap orang-orang yang oleh pihak berwenang disebut sebagai “pemimpin kerusuhan” di kota-kota di seluruh negeri. Kasus pengadilan mereka sedang dilacak dengan cepat setelah ada perintah dari kepala kehakiman Gholam-Hossein Mohseni-Ejei awal bulan ini.

Protes yang sedang berlangsung secara signifikan meningkatkan ketegangan dengan Barat, ditambah klaim bahwa Teheran memasok Rusia dengan senjata untuk perang di Ukraina. Alhasil, Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris dan Kanada menjatuhkan sanksi terhadap pejabat dan institusi Iran.

MCP News Flash/Play on Youtube

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta mediacyberpendidikan.com +62 821-2071-2031 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Peringkat: 3 dari 5.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Nataru Korlantas Polri : Operasi Simpatik Mengedepankan Penindakan Edukasi tanpa Tilang Manual

Jakarta, MCP– Korlantas Polri siap menggelar Operasi Simpatik […]

Like, Subribe, & Coment Now