Airlangga Hartarto “Meramalkan Gelombang PHK Tidak Akan Berhenti”

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:2 Minute, 33 Second

Jakarta, MCP – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meramalkan bahwa gelombang PHK tidak akan berhenti. Alih-alih berhenti, dia justru menilai akan ada fenomena PHK besar ke depannya.

Hal ini disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto melalui keterangan tertulis, dikutip Sabtu (10/12/2022). Menurutnya, penyebab gelombang PHK ini adalah situasi dunia yang kian memburuk dikhawatirkan akan memukul perekonomian dalam negeri dan berujung kepada pemutusan hubungan kerja (PHK).

Dia menilai pemburukan dari dampak Pandemi Covid-19 terhadap perekonomian yang belum berakhir ini semakin diperparah dengan lonjakan inflasi yang tinggi, pengetatan likuiditas dan suku bunga yang tinggi, stagflasi, gejolak geopolitik, climate change, serta krisis yang terjadi pada sektor energi, pangan, dan finansial.

Baca juga : Signal Bahaya! Beberapa Pabrik Garmen Jawa Barat Bangkrut, Ribuan PHK

“Tekanan capital outflow, depresiasi nilai rupiah, serta penurunan ekspor dan kinerja manufaktur yang berpotensi meningkatkan PHK menjadi dampak risiko eksternal yang harus mendapatkan perhatian lebih untuk diantisipasi,” tegas Airlangga.

Airlangga bahkan berpendapat, ketidakpastian yang tinggi akibat dari kondisi ini juga telah menempatkan perekonomian global berada dalam pusaran badai yang sempurna, the perfect storm, sehingga mengakibatkan munculnya ancaman resesi global pada 2023.

Pertumbuhan ekonomi global untuk 2022 kata dia akan berada pada rentang 2,8-3,2%. Lalu semakin menurut pada 2023 menjadi di kisaran 2,2-2,7% dari perkiraan awal berada di kisaran 2,9-3,3%.

Baca juga : 6 Perusahaan Umumkan PHK Karyawan, Badai PHK di Mulai

Sinyal pelemahan ekonomi global ini juga tercermin dari kembali melambatnya Purchasing Managers’ Index (PMI) global yang berada di level kontraksi 48,8 pada November 2022, setelah pada bulan sebelumnya tercatat pada posisi 49,9.

Airlangga menuturkan sejumlah negara di dunia yang terlihat masih mengalami kontraksi PMI pada November di antaranya China (49,4), Inggris (46,5), Amerika Serikat (47,7), Jepang (49), dan Jerman (46,2).

Menurutnya, penurunan kinerja manufaktur secara global ini diantaranya merupakan imbas dari pelemahan indeks output serta terbitnya kekhawatiran sektor manufaktur terhadap prospek perekonomian ke depan.

Baca juga : Malioboro Mall & Hotel Ibis mem-PHK Ratusan Pekerja, Serikat Minta Hak Pekerja Dipenuhi

Namun demikian, dia juga menekankan, pertumbuhan seluruh sektor manufaktur ASEAN pada November 2022 tetap terjaga di level optimis, yakni di posisi 50,7. Ditopang indeks di Singapura (56,0), Filipina (52,7), Thailand (51,1), dan Indonesia (50,3). Sedangkan Malaysia sudah di level pesimistis atau di bawah 50 (47,9), bersama Vietnam (47,4) dan juga Myanmar (44,6).

Dari sisi inflasi, Airlangga berujar, pada tataran global masih terus merangkak naik dipicu terganggunya rantai pasokan globali terutama pada sektor energi dan pangan akibat pandemi dan gejolak geopolitik.

Berita lainnya :

Adapun, pada bulan Oktober 2022, inflasi tinggi tercatat masih terjadi di sejumlah negara seperti Argentina (88%), Turki (85,5%), Rusia (12,6%), Italia (11,9%), United Kingdom (11,1%), dan Uni Eropa (10,7%).

“Lonjakan inflasi yang kemudian direspons sejumlah negara dengan memberlakukan pengetatan kebijakan moneter melalui peningkatan suku bunga, pada akhirnya memberikan tekanan lebih kepada perekonomian global,” tegas Airlangga.

(haa)



Saksikan Video di Bawah Ini:

MCP News Flash/Play on Youtube


Peringkat: 5 dari 5.

Kembali Ke Menu Utama

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Hj.Tina Wiryawati.SH, Kejadian Aksi Terorisme dan Paham Radikalisme Bawa Dampak Negatif Terhadap Kehidupan

Bandung, MCP – Aksi terorisme yang terjadi di Markas […]

Like, Subribe, & Coment Now