Presiden Rusia Buka Sinyal Akhiri Perang dengan Ukraina, Meskipun Masih Ada Rencana Operasi Militer Khusus di Ukraina. 

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:1 Minute, 49 Second

Jakarta, MCP — Presiden Rusia Vladimir Putin membuka peluang untuk menyelesaikan perang dengan Ukraina yang sudah berlangsung sejak Februari lalu. Hal itu ia sampaikan pada Jumat (9/12) kemarin.
Meskipun demikian, ia mengklaim masih merencanakan operasi militer khusus di Ukraina. 

“Proses penyelesaian (perang) secara keseluruhan ya mungkin akan sulit dan memakan waktu. Tapi dengan satu atau lain cara, semua partisipan dalam proses ini harus setuju dengan realitas yang terbentuk di lapangan,” ujar Putin di Bishkek, Kyrgyzstan pada Jumat (9/12), seperti dikutip The Guardian dan CNN.

Baca juga : Rusia ke Jokowi: Terimalah Belasungkawa Saya yang Sedalam-dalamnya Prihal Gempa Cianjur

Pernyataan tersebut muncul berselang beberapa hari setelah Putin tampak mempersiapkan Rusia untuk perang yang berkepanjangan di Ukraina. Kala itu, Putin mengatakan operasi militernya bisa berlangsung dalam waktu panjang.

Menurut rencana yang diambil pada awal perang, Presiden Rusia ini memperkirakan perang hanya akan berlangsung dalam hitungan minggu sebelum negaranya mendapatkan kemenangan. Namun, kini perang telah memasuki bulan ke-10 dan Rusia bahkan dipukul mundur selama beberapa bulan ke belakang.

Putin mengklaim operasi militernya berjalan sesuai rencana, meski fakta di lapangan berkata sebaliknya.

Baca juga : Tuding Rusia, Rudal Jatuh di Polandia Ditembakkan Oleh Ukraina

“Semuanya stabil. Tidak ada pertanyaan atau masalah di sana,” katanya seraya mengatakan pihaknya selalu transparan terhadap informasi yang diberikan kepada publik.

Terbaru, pada Kamis (8/12), Putin mengakui sebuah serangan pada pembangkit listrik Ukraina dilakukan oleh pihaknya. Namun, Putin menyalahkan Ukraina karena memulai tren serangan ke infrastruktur warga sipil, salah satunya ledakan di jembatan utama antara daratan Rusia dan semenanjung Krimea.

Baca juga : AS di Buat Pusing oleh 5 Sekutu Rusia

“Ya, kami melakukan itu,” kata Putin mengakui serangan di pembangkit listrik Ukraina.

“Tapi siapa yang memulainya? Ada banyak keributan tentang serangan kami terhadap infrastruktur energi negara tetangga. Ini tidak akan mengganggu misi tempur kami,” imbuhnya.

Berita lainnya :

Di sisi lain, Ukraina membantah klaim Moskow bahwa serangan terhadap fasilitas energinya adalah pembalasan atas serangan jembatan Kerch.

Badan intelijen pertahanan Ukraina mengklaim unit militer Rusia telah menerima instruksi dari Kremlin untuk mempersiapkan serangan rudal besar-besaran seminggu sebelum serangan Jembatan Krimea.

(loam/agt)



Saksikan Video di Bawah Ini:

MCP News Flash/Play on Youtube



Peringkat: 5 dari 5.

Kembali Ke Menu Utama

Happy
Happy
100 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Inovasi Live Monitor Pesawat Tanpa Awak, Bisa Deteksi Area Aman-Bahaya Buatan Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Jakarta, MCP – Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) […]

Like, Subribe, & Coment Now