Guru Modern Membiasakan Anak Berpikir Kritis, bukan Metode Ceramah

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:1 Minute, 9 Second

Jakarta, MCP — Kepala Pusat Kurikulum dan Pembelajaran Kemendikbud Ristek Zulfikri Anas menilai saat ini sudah tidak zamannya lagi pembelajaran model ceramah oleh guru sesuai apa yang ada di dalam buku. Guru modern perlu membiasakan anak berpikir kritis.

“Siswa harus diberi pengalaman nyata. Pembelajaran ceramah seperti yang ada di buku sudah tidak saatnya lagi,” kata Zulkifri saat sosialisasi ‘Kurikulum Merdeka Belajar Sebagai Opsi Pemulihan Pembelajaran’, MInggu (18/12/2022).

Menurut dia, Kurikulum Merdeka melanjutkan apa yang sudah baik dari kurikulum sebelumnya yang disesuaikan dengan kebutuhan anak. Ia menjelaskan siswa jangan selalu dituntun, namun harus membiasakan cara berpikir mereka untuk menemukan sesuatu yang baru.

Baca juga : Presiden Jokowi Ingatkan Guru Memiliki Tugas Mencetak SDM yang Unggul dari Sisi prestasi akademik Siswa

Dalam Kurikulum Merdeka, kata dia, penilaian terhadap minat anak dilakukan sejak awal, pertengahan, hingga akhir. “Penilaian awal untuk mengetahui anak butuh apa,” katanya.

Melalui Kurikulum Merdeka, lanjut dia, beban administrasi guru akan dikurangi sehingga mereka bisa berfokus pada siswa.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi X Agustina Wilujeng yang juga menjadi narasumber dalam sosialisasi tersebut, mengatakan, Kurikulum Merdeka memberi kesempatan siswa untuk mengembangkan kreativitas. “Saat ini kita semua dalam proses penyesuaian, tidak hanya guru,” kata politikus PDIP tersebut.

Berita lainnya :

Selain itu menurut dia, Kurikulum Merdeka juga menuntut peran serta orang tua. “Sisa waktu di luar sekolah siswa lebih banyak berinteraksi dengan keluarga.

Orang tua paling bertanggung jawab terhadap pendidikan karakter anak,” katanya.



Peringkat: 5 dari 5.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

PR Jawa Timur, Lulusan SMA lebih dari 50 Persen Tidak Melanjutkan ke Perguruan Tinggi

Jawa Timur, MCP — Lebih dari 50 persen […]

Like, Subribe, & Coment Now