Kenapa Gempa di Turki Berdampak Dahsyat dan Sangat Merusak? Ini Alasan Alasan dan Penyebanya

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
1 0
Read Time:2 Minute, 57 Second

Jakarta, MCP— Gempa dengan magnitudo 7,8 yang mengguncang Turki pada Senin (6/2) berdampak dahsyat dan sangat merusak. Apa sebabnya?
Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono mengungkapkan ada lima alasan gempa Turki sangat destruktif. Pertama adalah magnitudo gempa yang tergolong besar yakni 7,8.

Kedua, gempa terjadi di kerak dangkal. Ketiga, ada tiga gempa besar yakni magnitudo 7,8, 6,7, dan 7,5. “(4) Waktu gempa pagi hari pkl 4 bnyk warga dirumah, masih tidur,” tulis Daryono lewat akun Twiternya @DaryonoBMKG.

Daryono juga mengungkapkan, empat kota besar yang mengelilingi gempa juga mengakibatkan dampak dahsyat. “(4) pust gempa dikelilingi 4 kota besar: Gaziantep, Kahramanmaras, Pazarick, & Nurdagi,” tulisnya.

Baca juga : Hidup di Kota Termahal Dunia, Tinggal di Tenda Hingga Berutang

Sebelumnya, gempa dengan magnitudo 7,8 terjadi di Turki pada Senin (6/2) dan mengakibatkan 500 korban jiwa dan 3000 orang luka-luka. Selain Turki, beberapa negara seperti Suriah, Lebanon, dan Israel juga terdampak.

Kedalaman gempa yang terjadi pada Senin (6/2) pukul 01.17.36 GMT(pukul 08.17.36 WIB) ini mencapai 24,1 kilometer.

Dikutip dari New York Times, lembaga pemantau geologi AS (USGS) mencatat ada 24 gempa susulan setelah gempa utama di Turki. Pusat gempa terjadi kira-kira di sepanjang Patahan Anatolia Timur (East Anatolian Fault).

Baca juga : Prediksi Menakutkan 2 Tahun Mendatang, Perihal Biaya Hidup, Bencana dan Cuaca Ekstrim

Seismolog USGS, Susan Hough dalam twitnya mengatakan, gempa berdampak mematikan dan luas karena lokasi dan kedalamannya yang dangkal.

“Dunia telah melihat magnitudo yang lebih besar dari [gempa] ini selama 10-20 tahun terakhir,” kicaunya.

“Tetapi gempa yang dekat dengan M8 tidak umum terjadi pada sistem patahan sesar dangkal, dan karena kedekatannya dengan pusat populasi dapat sangat mematikan.”

https://twitter.com/SeismoSue/status/1622413729643266048?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1622413729643266048%7Ctwgr%5Ed7255ff720090a366aea3cb94a326b4206d5c5f3%7Ctwcon%5Es1_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.cnnindonesia.com%2Fteknologi%2F20230208063155-199-910246%2F5-alasan-gempa-turki-sangat-merusak

Sementara itu, seismolog dari Imperial College London mengungkapkan, gempa M 7,8 ini memiliki kekuatan yang sama dengan gempa di Turki pada Desember 1939 yang menewaskan sekitar 30 ribu orang.

Menurut Hicks, Turki pada dasarnya merupakan sarang aktivitas seismik karena berada di dua patahan besar di Lempeng Anatolia.

Patahan tersebut adalah Patahan Anatolia Utara (Northern Anatolian Fault/NAF) yang melintasiTurki dari barat ke timur; dan Patahan Anatolia Timur (East Anatolian Fault/EAF)yang ada di wilayah tenggara negara itu.

Baca juga : Mengapa Sekarang Sering Gempa? Indonesia Bertubi-Tubi Gempa 16 Kali 2 Minggu Terakhir

“Northern Anatolian Fault mendapat banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir karena migrasi gempa besar ke arah Istanbul,” ujar dia.

https://twitter.com/seismo_steve/status/1622422016031588352?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1622429252632334338%7Ctwgr%5Ed7255ff720090a366aea3cb94a326b4206d5c5f3%7Ctwcon%5Es2_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.cnnindonesia.com%2Fteknologi%2F20230208063155-199-910246%2F5-alasan-gempa-turki-sangat-merusak

“Namun hari ini gempa M7,8 tampaknya terkait dengan zona East Anatolian Fault yang mengimbangi lempeng tektonik Arab dan Anatolia,” sambungnya.

Berita lainnya :

Pendapat Hicks senada dengan Karl Lang, asisten profesor di Sekolah Ilmu Bumi dan Atmosfer Universitas Teknologi Georgia, AS. Ia mengatakan daerah yang dilanda gempa memang rentan terhadap aktivitas seismik.

“Ini adalah zona patahan yang sangat besar, tapi ini adalah gempa bumi yang lebih besar daripada yang pernah mereka alami sebelumnya,” kata dia, dikutip dari CNN.

(ltth)



Peringkat: 4 dari 5.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Pemerintah Kota Depok Akan Gusur Sekolah di Pinggir Jalan Raya Margonda

Jakarta, MCP — Francine Widjojo selaku tim LBH Jakarta yang […]

Like, Subribe, & Coment Now