Nikki Haley Calonkan Jadi Calon Presiden AS di 2024

Media Cyber Pendidikan Media Cyber Pendidikan
0 0
Read Time:2 Minute, 39 Second

Charleston, MCP — Mantan Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk PBB Nikki Haley mencalonkan diri sebagai kandidat calon Presiden AS di 2024. Ia akan berfokus pada ancaman Tiongkok dan Rusia terhadap Amerika Serikat.

Majunya Haley menjawab kebutuhan akan ‘darah segar’ di atas tiket Partai Republik di pemberhentian pertama kampanyenya untuk pencalonan presiden 2024.

Haley hanyalah kandidat kedua yang dideklarasikan mencari persetujuan dari Partai Republik untuk menantang Presiden Demokrat Joe Biden pada 2024. Hal ini memungkinkannya untuk menonjol di bidang yang sejauh ini sepi, tetapi juga membuatnya marah mantan Presiden Donald Trump, yang juga berusaha kembali ke  Gedung Putih.

Mantan gubernur South Carolina berusia 51 tahun itu menyatakan pencalonannya pada Selasa lalu. Ia mengatakan kepada para pendukungnya, Partai Republik membutuhkan daftar pemimpin baru jika mereka ingin menang.

Baca juga : Rupiah Kembali Melemah, Rp15.200-an per dolar Amerika Serikat.

Pencalonannya menjadi pukulan terselubung ke Trump, yang disalahkan oleh beberapa pemimpin Republik atas  kinerja partai yang mengecewakan dalam pemilihan paruh waktu November lalu.

Haley juga mengingat kembali pengalaman kebijakan luar negerinya.

“Tiongkok dan Rusia sedang bergerak. Mereka semua mengira kita bisa diintimidasi, ditendang. Anda harus tahu ini tentang saya, Saya tidak tahan dengan pengganggu,” kata Haley, dikutip dari Malay Mail, Kamis, 16 Februari 2023.

“Dan ketika Anda menendang ke belakang, itu akan lebih menyakitkan jika Anda memakai sepatu hak tinggi,” ucapnya dalam video.

Beijing menarik perhatian baru di Amerika Serikat selama seminggu terakhir setelah militer AS menembak jatuh apa yang dikatakan para pejabat sebagai balon mata-mata Tiongkok di lepas pantai South Carolina. Itu ternyata menjadi yang pertama dari serangkaian objek udara yang tidak dapat dijelaskan yang menarik perhatian pejabat keamanan nasional.

Baca juga : Mantan Jenderal Richard Akui Was-was Persediaan Senjata Karena Pasok Banyak Senjata ke Ukraina

Haley menjabat sebagai duta besar Trump untuk PBB pada 2017 dan 2018, ketika Amerika Serikat menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran. Kesepakatan itu ditandatangani di bawah Presiden Demokrat Barack Obama dan tidak populer di kalangan Republikan.

Dia harus menggalang lebih banyak dukungan untuk berhasil. Jajak pendapat Ipsos mengungkapkan, hanya empat persen dari anggota Partai Republik yang mendukung Haley.

Sementara Trump menerima dukungan dari 43 persen Republikan terdaftar dalam jajak pendapat yang dilakukan dari 6-13 Februari, dan 31 persen mengatakan mereka mendukung Gubernur Florida Ron DeSantis, yang diperkirakan akan meluncurkan kampanye – tetapi belum melakukannya.

Baca juga : Presiden Turki Erdogan Laporkan Jumlah Korban Meninggal Capai 8.574 jiwa, 50 Ribu Luka-luka

Haley mungkin bukan satu-satunya Republikan South Carolina yang mengincar Gedung Putih. Senator AS Tim Scott, yang sering dianggap sebagai calon presiden, akan memulai “tur mendengarkan” yang berfokus pada ‘Faith in America’ ??di Charleston sehari setelah acara Haley.  Dia kemudian akan melewati Iowa, negara bagian pemungutan suara awal penting lainnya.

Haley mendapat perhatian nasional pada 2015 ketika, sebagai gubernur, dia menyerukan pencopotan bendera pertempuran Konfederasi dari halaman gedung DPR negara bagian – setelah pembunuhan sembilan pengunjung gereja kulit hitam oleh supremasi kulit putih Dylann Roof. 

Namun, dia kemudian menuai kritik dalam wawancaranya di 2019, ketika dia mengatakan bahwa bendera tersebut mewakili “layanan, pengorbanan, dan warisan”. Ia menambahkan bahwa maknanya telah dibajak oleh Roof.

Jika dia menang, dia akan menjadi calon presiden dari Partai Republik non-kulit putih atau perempuan pertama.



Peringkat: 4 dari 5.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Jor-joran Investasi Indonesia, Pengangguran Masih 8,2 Juta Orang

Jakarta, MCP— Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pengangguran Indonesia […]

Like, Subribe, & Coment Now